Thursday, July 11, 2013

Galau Tingkat Akhir!!! Skripsi...

Judulnya lebay ya? Memang lagi galau mungkin kalau kata anak jaman sekarang.


Well, malem-malem gini satu-bulan-menuju-final destination-tahun-terakhir-kuliah galau mungkin sudah menjadi kewajaran kali ya. Tak terkecuali saya yang musti bela-belain nginep di kampus cuma karena nyari motivasi dari temen-temen saya untuk menyelesaikan tuntutan terakhir masa studi yang punya andil tanggung jawab ke orang tua juga (entah kenapa tiba-tiba keinget orang tua )

Ditambah lagi, bukannya ngurusin simulasi buat bikin alat, ini malah tiba-tiba bikin thread curhat di kaskus. Gapapa..gapapa...itung-itung nyari motivasi tadi. Karena apa? karena tiba teringat keseluruhan jalan hidup saya. Terutama bagaimana jalan pendidikan saya yang mungkin bisa dibilang bukan jalan yang sulit (bukan bermaksud mau nyombong nih gan, tapi tiba-tiba keinget aja sisi lainnya, nanti keliatan kalo baca sampe akhir ). 

Dimulai dari masuk SD, dimana masuk SD yang tanpa menunaikan ibadah sekolah TK, yang notabenenya sedikit orang yang melakukan hal itu. Waktu itu sih perasaannya malah kesel karena ga di-TK-in. Secara bocah pasti pengen maen-maen dong. Mau masuk SMP,sekolahan nyari sendiri. Orang tua mah pasrah saja katanya. Ya waktu itu sih mimpinya cuma kalo bisa di SMP paling baik walaupun cuma tingkat kecamatan (wajar gan, di kampung orang mimpi jauh-jauh itu sedikit). Kemudian, (rasanya) dengan mudahnya memasuki SMP impian itu. Mau masuk SMA, lagi-lagi bermimpi sekolah di SMA terbaik se-kabupaten (naik tingkat dong mimpinya ). Lalu masuk cuma berdasar nilai UAN (padahal biasanya pake test lho). Eh tapi, jalurnya tiba-tiba dibelokkan ke Jakarta karena dapet beasiswa penuh di salah satu SMA swasta (rasanya masih mudah juga). Dan akhirnya, tanpa disangka masuk di salah satu universitas terbaik di Indonesia melalui program yang biasa dikenal sebagai PMDK (padahal tadinya ga begitu niat kuliah, diterima sukur, ga diterima yowis ga kuliah, maklum pola pikir kampungnya masih sedikit kebawa ). Dan setelah empat tahun tibalah saya di penghujung pendidikan kuliah ini. Di saat-saat galau akan skripsi tapi malah curhat dikaskus 

Pertanyaannya adalah kenapa saya berasa mudah mendapatkan semua itu? Karena memang saya merasa demikian. Lagi-lagi bukan bermaksud sombong lho, saya rasa karena lingkungan yang memunculkan rasa ini. Dari kondisi-kondisi yang saya alami (sampai sebelum kuliah yang notabene-nya pikirannya masih kampung,hehe), tertanam di benak saya kalau ingin sekolah ya sudah tinggal milih dan paling-paling juga masuk. Akan tetapi, pas kuliah dengar sana-sini ga semudah itu kalo mau sekolah. Buat yang minim ekonomi jelaslah ya. Yang berkecukupan pun harus putar otak biar bisa masuk ke institusi yang diimpi-impikan. Dari sini lah saya melihat satu sifat yang disebut kerja keras.

Bagaimana dengan saya yang dulu-dulu? Saya berpikir bahwa Tuhan kelewat baik dengan saya sehingga dengan sedikit kerja keras tadi ternyata hasilnya sesuai atau bahkan melebihi yang saya inginkan. Nah, korelasinya apa dong dengan yang sekarang? Bahwa saya sebenarnya sudah mengetahui keberadaan si Mr. Kerja Keras tadi lho. Dan saya benar-benar dalam masa yang mungkin sampai ke titik dimana merasa pesimis. Hey, tapi kan sudah kenal dengan Kerja Keras. Sudah sadar kalo Tuhan kelewat baik. Sampai kapan mau mengharapkan kebaikan Tuhan? So, poinnya adalah saat inilah harus kerja sama dengan Si Kerja Keras. Tunjukkan ke Tuhan kalo kali ini cuma sedikit lho bantuan yang Tuhan berikan. Bayar hutang kerja keras yang harusnya dibayar dulu-dulu (secara dulu gampang gitu). Dan tunjukkan ke diri sendiri juga kalo sebenernya ini sangat bisa untuk dilalui. Apalagi kalo masih percaya bantuan Tuhan itu ada, dulu aja kita kerja dikit hasilnya memuaskan apalagi klo sekarang kerjanya ekstra keras. Bisalah bisa...

Itu buat saya, turning point dari pesimis jadi optimis (mungkin bukan optimis juga sih, tapi lebih ke peningkatan semangat lagi)..saya yakin di luar sana orang-orang jauh lebih bekerja keras dibandingkan dengan saya. Alhasil, ya mereka akan memperoleh hasil lebih signifikan dibanding saya, ya ga? Klo uda biasa kerja keras tambahin dikit kadarnya ga masalah kan? Maksud saya harusnya mudahlah ya kalo sudah biasa (kalo saya kan dari kurang kerja keras jadi kerja keras kan lumayan repot,hehe). Kalian akan lebih baik dari saya pastinya. Percaya deh..

Kuncinya kalau menurut saya adalah kembali percaya ke diri sendiri lagi kalau kerja keras itu itu bayarannya setimpal kok. Malah lebih dari setimpal kalo percaya bahwa ada Tuhan di belakang kita yang selalu membantu kita (inget dong kalo saya merasa sedikit kerja saja eh hasilnya memuaskan yang menurut saya karena bantuan Tuhan? )

Itu sih sedikit curahan hati seorang mahasiswa ditingkat akhir yang kebingungan akan skripsinya (lebay). Bukan bermaksud hal-hal yang kurang baik. Cuma ingin sharing dan kembali mengingatkan atas hal yang mungkin sedikit lupa. Mudah-mudahan bermanfaat..

Special buat yang sedang menyusun skripsi: Mari kita kerjakan tugas akhir kita dengan kerja keras sepenuh hati. Yakinlah bahwa tujuan indah ini akan segera kita songsong. Jangan patah semangat!! God bless us 


PS: Inilah yang sedikit tercecer dari kuliah tingkat akhir saya. Ketika saya ingat-ingat ternyata tidak ada kenangan yang berwujud dan berbekas selain kenangan dalam memori saya saja. Postingan aslinya ada di kaskus di sini dengan judul asli "Tujuan Indah di Sana Bukan Tidak Mungkin Tak Bisa Dicapai (Galau Tingkat Akhir !!)". (Judulnya norak :D )